Sumadi Lukman Anwar, Jogja-Amsterdam

oleh : Enade

lukman

Putra penjual sayur di pasar tradisional yang biasa dipanggil Mas Lukman (28 tahun) ini tinggal di Amsterdam, Belanda sejak Agustus 2007 silam untuk melanjutkan studi di program Master of Oncology, Vrije Universiteit Amsterdam dengan beasiswa Huygens dari Pemerintah Belanda. Sebelum ke Belanda, pria yang mengaku masih jomblo ini menjadi bagian dari Yogyakarta selama lebih dari 10 tahun. Jalan-jalan berdebu dari Dusun Pogung, yang dipenuhi warung dan penjual makanan, mungkin tidak melupakan langkah kakinya yang gesit dan lincah saat berjalan dari pondokan ke Fakultas Kedokteran Umum Universitas Gadjah Mada.

Kegiatan sehari-hari Mas Lukman saat ini adalah belajar, kuliah, dan penelitian. Beberapa waktu yang lal—oleh Enadeu sempat menggunakan waktu senggang di kala akhir pekan untuk bekerja sebagai pelayan di sebuah warung yang menjajakan masakan Indonesia. Hasil dari pekerjaan itu bisa dikatakan sangat lumayan, antara lain: laptop Sony VAIO dan kamera DSLR serta uang saku untuk keliling Eropa. Udara di Groningen, Delft, Maastricht, Den Haag, Rotterdam, Utrecht, Arnhem, Brussels, Antwerpen, Dinant, Luxemburg, Paris, Berlin, Hannover, Zurich, Basel, dan Luzern sudah pernah dihirupnya. Viena, Salzburg, Barcelona, Madrid, Roma, dan Venesia merupakan incaran berikutnya untuk liburan musim dingin yang akan datang.

Rekan-rekan Mas Lukman di Belanda mengenalnya sebagai sosok yang ringan tangan. Kompetensinya sebagai dokter sangat dirasakan manfaatnya oleh mereka yang mempunyai keluhan kesehatan. Meskipun ingin meneruskan ke jenjang S3 dan juga memperoleh lisensi untuk praktek sebagai dokter di Belanda hingga karenanya rutin menempuh kursus Bahasa Belanda yang sudah sampai tingkat menengah, Mas Lukman tetap bercita-cita untuk pulang ke Indonesia dan mengabdi di negeri tercinta. Yogyakarta merupakan kota pilihan jika akan pulang ke Indonesia nantinya. Yogyakarta telah meninggalkan kesan mendalam di sanubari Mas Lukman sebagai kota yang menawarkan pendidikan bagus dan paling murah dibanding kota-kota lain, kota yang nyaman untuk ditinggali, kota yang tidak terlalu besar tapi hampir semua fasilitas publik tersedia, dan kota yang internetnya cepat dan murah.

Sebelum wawancara diakhiri karena Mas Lukman akan memasak untuk makan malam kami, Mas Lukman sempat menitipkan salam dan pesan bagi warga Yogya dengan aksennya yang khas Yogya dan mendayu, ” Bersyukurlah Anda pernah merasakan tinggal di Yogya.”

sumber : wajahjogja.com

1 Response to “Sumadi Lukman Anwar, Jogja-Amsterdam”


  1. 1 smpn2tmg April 28, 2010 at 7:01 am

    apa kabarnya mas??? kalo pulang ke temanggung mampir yach… guru-guru smp2 kangen….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: